Aku tampil dewasa.

08 November 2012


   Dulu, masa kecilku dipenuhi tanda tanya. Apa rasa jadi dewasa. 

   Yaa. memang seronok. Kenal kawan, kenal lawan. Kenal kawan yang hanya ada di waktu senang. Waktu susah, ghaib ditelan bunian. Kenal erti cinta yang indah bagaikan di awangan aurora vanilla. Memang cinta itu indah. Tapi bagi aku, ia pedih dan ia juga mendewasakan aku.

   Sebenarnya. aku rindu masa kecilku. 

   Yang mana bila kau peluk mama, kau peluk abah, bangga. Rindu bau abah, mama. Rindu akan ribaan mama waktu kecilku, rindu dukungan manja abahku. Aku rindu pelukan ciuman manja ayah bonda sebelum aku melelapkan mata untuk terbang bermimpi indah. Sekarang, aku menggumam kata, 'mama, abah, adik sayang mama'. Malu.

   Aku rindu keriangan. Keriangan masa kecil. Buat muka hodoh, bangang, comot, masih lagi comel. Aku rindu kekuatan yang aku pernah ada dulu. Bila mana aku jatuh, aku bangun untuk kesat air mata dan terus berjalan. Kini, aku jatuh dan terasa seperti tiada harapan pada esok hari. Hariku kelam, pupil membesar untuk mencari mana cahaya untuk aku loloskan.

   Kini, aku dewasa. Pewaris bangsa. Pemusnah dunia. Bakal ayah bonda. Pengalaman itu tersemat di kotak minda,  menjadi pengajaran untuk aku dewasa.


0 comments: